Monday, February 21, 2011

Ikan laga sumber rezeki


Mohd. Zul Azman Arifin melayani kanak-kanak yang turut menggemari ikan laga yang diternaknya di Kampung Bukit Pinang, Alor Setar. – utusan/Halim Khalid


ALOR SETAR 14 Jun – Ikan daripada spesies Betta Splenden atau lebih dikenali sebagai ikan laga adalah antara ikan yang popular di negara ini.

Turut disebut sebagai ikan karin di bahagian utara tanah air, ikan ini mempunyai peminatnya yang tersendiri, tidak kira tua atau muda.

Menyedari potensi yang ada pada ikan ini, seorang anak muda menjadikan ikan laga sebagai sumber pendapatan utamanya.

Mohd. Zul Aziman Arifin, 24, yang mempunyai sijil dalam bidang elektrik tidak lagi menoleh ke belakang untuk menjadi seorang pembiak dan penjual ikan laga.

Jelasnya, sejak berumur 11 tahun lagi, minat terhadap ikan laga telah berputik memandangkan ayahnya juga adalah seorang pencinta ikan itu.

“Ikan laga yang dibeli oleh ayah saya ketika itu adalah daripada jenis half moon dan ikan tersebut cepat mati.

“Jadi, saya mula belajar sendiri cara-cara untuk membiakkan ikan tersebut kerana tidak mahu lagi membazirkan wang membeli ikan laga di kedai,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Bukit Pinang.

Menurutnya, dia turut menimba ilmu cara-cara untuk membiakkan ikan laga melalui pengusaha ikan hiasan yang mahir dalam teknik untuk membiakkan ikan laga.

“Banyak kali juga saya mencuba dan ada yang tidak menjadi namun saya tidak putus asa sehingga dapat teknik yang sesuai untuk membiakkan ikan laga jenis half moon.

“Semasa di sekolah menengah saya mula menjual ikan laga yang dibiakkan sendiri dan sehingga kini ikan laga menjadi sumber pendapatan saya,” katanya.

Zul memberitahu, selepas tamat pengajian dalam bidang elektrik pada 2005 dia tidak mempunyai pekerjaan tetap.

Pada masa itu, katanya, seorang pengusaha ikan hiasan yang turut meminati ikan laga menyuruhnya menjalankan perniagaan ikan laga secara serius.

“Saya masih ingat kata-kata tauke Cina itu, dia kata lebih baik saya buat duit dengan benda yang saya minat iaitu ikan laga.

“Selepas itu, saya terus membeli 20 ekor ikan laga jenis half moon dari Kelantan dengan harga RM1,000 untuk dijadikan induk dan sehingga kini saya tidak menang tangan untuk membiakkan ikan laga yang dipesan oleh para pembeli,” katanya.

Jelasnya, ikan laga yang dibiakkan sendiri itu juga akan dijual di pasar pagi di sekitar Bukit Pinang dengan harga serendah RM0.80 hingga RM25.

“Ikan ini sentiasa ada peminatnya yang tersendiri dan saya bersyukur kerana rezeki dalam bidang ini tidak pernah putus dan saya merancang untuk membesarkan lagi tempat pembiakan ikan laga ini.

“Saya juga ingin mengadakan kursus kepada mereka yang berminat untuk melibatkan diri dalam bidang pembiakan ikan laga ini,” katanya.

Bagi mereka yang berminat untuk mendapatkan ikan laga yang dibiakkan oleh Zul, boleh menelefonnya di talian 012-4447466.

sumber: Utusan Malaysia Online

Mudah peroleh hasil lumayan


BADRUL Hisham Saidin menunjukkan dua jenis ikan laga yang diternaknya di Manjoi, Ipoh, baru-baru ini.


IPOH 23 Jun – Bagi peminat ikan hiasan, ikan laga antara spesies yang menarik untuk dipelihara.

Walaupun bersaiz kecil, keunikan ikan ini dengan warna yang menarik selain ekornya yang kembang dan cantik mampu menarik minat sesiapa sahaja untuk memeliharanya.

Justeru, tidak hairanlah ikan laga mendapat permintaan yang tinggi di pasaran dan ramai yang memberanikan diri menceburi perniagaan menjual ikan ini.

Bagi Badrul Hisham Saidin, 36, dia menceburkan diri dalam perniagaan tersebut bagi mencari rezeki untuk keluarga selepas terpaksa berhenti kerja.

Menurut anak kelahiran Taiping ini, penyakit saraf yang dihidapi mendorongnya untuk mencari alternatif baru dan hasil dorongan seorang rakan, dia menceburkan diri dalam bidang penternakan ikan laga.

Ujarnya, berbekalkan modal hasil wang simpanan sebanyak RM8,000, dia membeli induk ikan laga dan mempelajari cara-cara membiak ikan hiasan tersebut.

“Sekarang sudah tujuh tahun saya menceburi bidang ini. Alhamdulillah, bidang ini dapatmemberi saya sedikit rezeki untuk keluarga kerana saya tidak boleh melakukan kerja-kerja berat.

“Cara menjaganya tidak susah, asalkan berminat pasti sesiapa sahaja dapat memelihara ikan ini,” katanya ketika ditemui di rumahnya di Manjoi baru-baru ini.

Menurut Badrul Hisham, ikan laga mudah membiak dan dalam tempoh 24 jam ia boleh menetaskan antara 100 hingga 400 telur pada satu-satu masa.

Untuk mengawankan ikan tersebut katanya, ikan laga jantan dan betina akan diletakkan di dalam bekas yang sama selama kira-kira dua hingga tiga hari dan proses mengawan dipastikan berlaku apabila ikan laga betina menjauhkan diri dari ikan laga jantan.

Ketika ini ujarnya, ikan laga betina akan diasingkan dan ikan laga jantan akan dibiarkan menjaga telur-telur ikan tersebut di dalam buihnya sehingga menetas iaitu kira-kira beberapa hari kemudiannya.

Anak-anak ikan laga katanya, akan diberi makan moina, sejenis kutu air bagi membantu membentuk ekornya dengan lebih cantik.

“Ekor ikan laga akan mengembang seperti kipas yang sangat cantik pada usia dua setengah sehingga empat bulan iaitu tempoh yang paling cantik dan ditunggu oleh peminatnya.

“Pada usia dua bulan, ikan laga sudah boleh dijual. Sekiranya dijaga dengan betul, hayat ikan ini boleh mencapai usia tiga tahun sebelum ekornya menjadi labuh dan berat,” katanya.

Ujar Badrul Hisham, ikan laga dari spesies halfmoon mendapat permintaan paling tinggi di kalangan peminatnya selain spesies ‘plakat’ dan ‘crown tail.’

Katanya, peminat biasanya lebih meminati ikan yang berwarna biru dan hijau selain dari warna merah, putih dan keemasan.

Jelasnya, setiap hari Ahad, dia akan menjual ikan yang dibiaknya sendiri itu di Medan Gopeng dekat sini pada harga antara RM5 hingga RM20 mengikut gred.

Selain itu katanya, ikan-ikan tersebut akan dijual kepada pemborong dengan harga serendah RM1.10 seekor.

“Saya tidak kenal mana-mana pemborong dari luar walaupun saya tahu ramai peminat dari Kuala Lumpur dan Kelantan yang mencari ikan laga.

“Jadi saya terpaksa juga menjualnya pada harga yang rendah kerana ini satu-satunya sumber pendapatan saya,” katanya.

Mereka yang berminat untuk mendapatkan ikan laga, boleh menghubungi Badrul Hisham di talian 017-5285282.

sumber: Utusan Malaysia Online

Monday, February 7, 2011

Haiwan kesayanganku




Ini batman, baru menjadi koleksi saya bulan november tahun lepas. Makanan kegemaran ialah epal. Sebiji sehari pun boleh habis.

Saturday, February 5, 2011

Ikan hiasan pembawa tuah




IKAN arowana, atau lebih dikenali dengan panggilan ikan kelisa dalam kalangan masyarakat Melayu atau dragon fish dan bony-tounged dragon dalam kalangan sesetengah masyarakat Cina merupakan sejenis ikan hiasan air tawar yang mendapat tempat tersendiri di hati peminat ikan hiasan akuarium.

Bukan sahaja bentuk badannya yang menarik, malah ciri-ciri asli yang ada padanya termasuk warna dan kilauan sisik menjadikan ikan itu sebagai salah satu spesies ikan hiasan termahal di pasaran.

Gelaran dragon (naga) diambil sempena sisik dan sesungutnya yang besar, menyerupai naga yang menjadi legenda masyarakat Cina, manakala panggilan bony-tounged pula merujuk kepada tulang bergigi di dasar mulut ikan kelisa.

Walau apa pun gelaran yang diberikan, ikan kelisa mempunyai keistimewaannya yang tersendiri sehingga diangkat sebagai ikan hiasan dalam kelas A.

Tetapi benarkah harga ikan kelisa yang tinggi dan kadangkala tidak masuk akal itu dikatakan sebenarnya disebabkan juga kebolehan haiwan itu menentukan 'tuah' pemiliknya?

Menurut seorang pengusaha kedai ikan hiasan, Datuk Chew Seng Lye, mengikut kepercayaan masyarakat Cina ikan kelisa sebenarnya memang berkebolehan untuk memberi petunjuk kepada pemilik sama ada individu berkenaan bakal mendapat kegembiraan ataupun kecelakaan.

“Memang ada kes berlaku di mana pada suatu hari seorang pemilik ikan kelisa berasa hairan mengapa ikan kelisa peliharaannya sering melompat-lompat dan tidak berkelakuan seperti biasa.


SENG LYE menunjukkan ikan kelisa yang terdapat di kedai ikan miliknya di Jalan Burma, Pulau Pinang.


“Kemudian beberapa hari selepas itu, lelaki tersebut telah mendapat kecelakaan dalam hidupnya. Ia bagai memberi gambaran bahawa ikan kelisa tersebut seolah-olah telah mengetahui mengenai apa yang bakal berlaku kepada tuannya dan cuba memberitahunya dengan berkelakuan seperti itu,” kata Seng Lye yang merupakan pemilik kedai Chew Thean Yeang Aquarium Sdn. Bhd. di Jalan Burma, Pulau Pinang.

Seng Lye yang sudah lebih 40 tahun mengusahakan perniagaan itu bagaimanapun berkata, kepercayaan tersebut biasanya wujud dalam kalangan masyarakat Cina sahaja yang memang berpegang kuat kepada feng shui.

Bagi masyarakat Cina yang turut mempercayai kelisa sebagai haiwan pembawa tuah katanya, kebiasaannya mereka akan memelihara seekor sahaja di dalam rumah manakala bagi premis perniagaan, jumlahnya mungkin melebihi dua ekor.

Namun menurut Seng Lye, lokasi untuk menempatkan akuarium berkenaan haruslah diperiksa oleh tukang tilik terlebih dahulu bagi memastikan ikan berkenaan benar-benar mampu membawa tuah kepada pemiliknya.

Jelas Seng Lye lagi, memelihara ikan kelisa juga ada pantang larangnya.

Katanya, pemilik ikan berkenaan tidak boleh bercakap untuk menjual ikan peliharannya itu berhampiran dengan ikan tersebut kerana dikhuatiri akan didengari oleh ikan tersebut.


IKAN kelisa jantan bertindak mengeram benih telur daripada kelisa betina sehingga mencapai tempoh matang sebelum dikeluarkan daripada mulutnya.


“Kalau kita selalu sebut nak jual ikan kelisa milik kita terutama di depan ikan tersebut, tidak lama kemudian ikan itu akan mati, mungkin sebab membunuh diri atau marah dengan tindakan tuannya yang ingin menjualnya,” kata lelaki itu lagi.

Kelisa dimakan

Seng Lye juga memberitahu sebelum tahun 1980-an, ikan kelisa sering dijadikan hidangan kerana ia senang diperoleh di tasik dan lombong selain harganya yang rendah ketika itu.

Tetapi katanya, selepas harga ikan kelisa melambung tinggi sehingga mencecah ribuan ringgit seekor, ia tidak lagi dijadikan hidangan. Harga induk ikan kelisa bergantung kepada jenisnya, bagi Malaysian Golden Arowana, harga boleh mencecah sehingga RM14,000.

Namun katanya, ikan kelisa masih dimakan terutama oleh pemiliknya apabila ikan berkenaan mati.

“Selalunya ikan kelisa sedap jika dimasak gulai tapi kalau goreng, tak lah sedap sangat. Rasanya seakan-akan ikan siakap tapi ada beza sikit, tulang pun tak banyak,” katanya.

Ketika ditanya sama ada ikan kelisa memerlukan penjagaan yang rapi dan memerlukan perbelanjaan yang besar, Seng Lye memberitahu ia bergantung kepada jenis ikan yang dipelihara terutama saiznya.

Katanya, jika ikan kelisa yang dipelihara bersaiz besar, maka makanan seperti anak ikan dan ulat perlu diletakkan dalam kuantiti yang agak banyak bergantung kepada kekerapan ikan tersebut makan.

Namun katanya, kebiasaannya ikan kelisa hanya akan makan antara dua hingga tiga kali sehari dan itu bermakna, sebungkus anak ikan bernilai RM1 yang mempunyai 15 ekor sudah cukup untuk dijadikan santapan ikan berkenaan dalam sehari.

Selain anak ikan, ikan kelisa juga gemar memakan ulat, katak dan lipan yang boleh didapati dengan mudah di kedai-kedai menjual ikan perhiasan pada harga yang murah.

Lihat ikan membesar


SELAIN kelisa, kedai Chew Thean Yeang Aquarium turut menjual pelbagai ikan hiasan lain.


Sementara itu, seorang peminat ikan kelisa, Mohamad Fauzi Rosly memberitahu dia membela ikan kelisa jenis kelisa kuning kerana minatnya terhadap sifat ikan itu sendiri yang nampak gah berenang tatkala berada di dalam air.

“Ketika saya mula membeli ikan ini pada 4 Januari tahun lalu, saiznya hanya sebesar ibu jari pada harga RM180 dan ketika itu ramai yang kata membazir duit andai ikan itu mati kelak.

“Kini, sudah setahun ikan tersebut dalam jagaan saya. Saya amat berpuas hati apabila dapat melihat ikan ini membesar setiap hari dan saiznya kini lebih besar daripada tapak tangan saya,” katanya.

Menurut Fauzi, ikan kelisa senang dijaga. Hanya cukup sekadar menggantikan air dan memberikannya makan ulat roti, cengkerik dan lipan yang banyak dijual di kedai-kedai ikan.

“Jika lihat ikan kelisa ini tidak agresif seperti biasa, saya akan menggantikan airnya dan sentiasa sediakan pengepam udara alternatif kalau terputus bekalan elektrik di rumah.

“Sebulan saya hanya memperuntukkan RM20 untuk membeli makanan,” ujarnya sambil memberitahu harga ikan belaannya di pasaran sudah mencecah RM600.

Menyentuh mengenai kepercayaan bahawa ikan tersebut membawa tuah, Fauzi memberitahu dia tidak mempercayai apa yang berlaku dalam hidupnya disebabkan ikan tersebut kerana segala yang terjadi adalah ketentuan Ilahi.

sumber: Kosmo! Online

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...